Pj Gubernur Jabar Bey Machmudin Sebut Jokowi Instruksikan Pemprov Integrasikan Whoosh ke Transportasi Lainnya

- 30 September 2023, 22:27 WIB
Pj Gubernur Jabar Bey Machmudin.
Pj Gubernur Jabar Bey Machmudin. /Humas Jabar/

BERITA SUBANG - Penjabat Gubernur Jawa Barat (Jabar) Bey Machmudin mengungkapkan Presiden Joko Widodo menginstruksikan pemerintah provinsi setempat segera melakukan langkah-langkah untuk mengintegrasikan kereta cepat Whoosh dari Stasiun Tegalluar dengan transportasi lainnya ke Kota Bandung.

Dilansir dari kantor berita nasional ANTARA, Bey mengatakan hal tersebut diinstruksikan oleh Presiden Jokowi dalam rapat terbatas (ratas) mengenai integrasi transportasi publik di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu, karena Presiden ingin Whoosh terhubung dengan feeder, terutama transportasi jenis kereta di stasiun-stasiun sekitar, untuk mempermudah akses masyarakat.

"Kita tahu Whoosh sudah terintegrasi dari Stasiun Padalarang menuju Stasiun Kota Bandung menggunakan kereta feeder. Titik lainnya seperti Tegalluar juga segera ada kereta feeder ke Kota Bandung atau tujuan sekitarnya," ujar Bey dalam keterangannya di Bandung, Rabu.

Presiden, kata Bey, juga meminta Jabar segera mengkaji rencana Light Rail Transit (Lintas Raya Terpadu/LRT) yang akan mengintegrasikan wilayah Bandung selatan dengan utara sekaligus mengurai kemacetan.

Dalam mengimplementasikan rencana tersebut, Bey mengatakan pihaknya merencanakan segera berdiskusi dengan Kementerian Perhubungan untuk menggali lebih detail LRT, agar kajiannya tepat sasaran dan sesuai dengan kondisi di lapangan.

Selain itu, ujar Bey, dalam rapat terbatas itu juga, Presiden meminta Jabar terus menggencarkan agar transformasi kendaraan pribadi ke transportasi publik terus disosialisasikan kepada masyarakat.

"Arahan Presiden semua transportasi sebaiknya terintegrasi untuk memudahkan dan memindahkan masyarakat dari transportasi pribadi ke transportasi publik," kata Bey pula. Efeknya, ujar dia, diharapkan kemacetan di kawasan metropolitan seperti Bandung Raya ataupun Jabodetabek bisa dikurangi, dan kerugian akibat kemacetan itu bisa didegradasi yang sampai mencapai puluhan bahkan ratusan triliun rupiah.

"Jadi Presiden mengingatkan harus ada inovasi khusus dalam pembangunan atau terintegrasinya transportasi publik," kata Bey.

Ratas yang berlangsung satu jam lebih tersebut dipimpin langsung Presiden Jokowi, dihadiri pula Wapres KH Ma'ruf Amin dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Menteri Perhubungan, Menteri Sekretaris Negara, Menteri Sekretaris Kabinet, Menteri BUMN, Wakil Menteri Keuangan, juga Penjabat Gubernur Provinsi DKI Jakarta serta Penjabat Gubernur Provinsi Banten.

Editor: Muhamad Al Azhari

Sumber: ANTARA


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x