Sedang di Investigasi di Singapura soal Jual Data, Muslim Pro Sampai Kutip Ayat Qur'an dalam Rilis

- 22 November 2020, 05:40 WIB
Screenshot akun Twitter resmi Muslim Pro Indonesia /@MuslimProID/

BERITA SUBANG - The Personal Data Protection Commission, atau Komisi Perlindungan Data Pribadi Singapura, terkonfirmasi sedang menginvestigasi tuduhan kepada Muslim Pro, aplikasi populer buat umat Muslim, terkait berita mereka menjual datanya ke pihak militer Amerika Serikat.

Dikutip dari ZDNet, portal berita yang banyak memberitakan terkait keamanan siber, Jumat, 20 November 2020, PDPC, regulator Singapura tengah mengkonfirmasi kebenaran berita Motherboard, portal berita terafiliasi dengan Vice Media di Amerika Serikat.

PDPC kini tengah dalam proses menanyakan kepada pengembang aplikasi Muslim Pro, yakni Bitsmedia perusahaan asal Singapura. Muslim Pro adalah aplikasi populer yang telah di download 98 juta pengguna, tentunya adalah umat Muslim karena aplikasi ini menyediakan berbagai layanan untuk memudahkan umat Islam beribadah.

Baca Juga: Siapa Dibelakang Muslim Pro, Aplikasi yang Dituduh Jual Data 98 Juta Umat Muslim ke Militer AS

Regulator Singapura tersebut mengingatkan agar "pengguna berhati-hati saat memberikan berbagai izin terkait personal data mereka, dan harus paham bagaimana (data) itu digunakan. Kalau ragu, pengguna disarankan tidak mendownload atau menggunakan aplikasi tersebut.

Ternyata Data Digunakan Untuk Iklan

Pada jawaban resmi dirilis tanggal 19 November lalu terkait pemberitaan yang menghebohkan tersebut, Muslim Pro mengatakan bahwa "data yang dibagi kepada para mitra digunakan untuk tujuan umum seperti periklanan, di mana ini adalah sumber pemasukan utama agar kami dapat memberikan layanan gratis kepada para pengguna."

"Kami melakukan hal ini sepenuhnya dengan mematuhi semua hukum dan aturan yang berlaku. Kami juga menerapkan kebijakan tata kelola data yang ketat untuk memastikan data pengguna selalu terlindungi," tambahnya.

Baca Juga: Demi Jaga Kepercayaan, Muslim Pro Akan Putuskan Kerjasama Dengan Semua Data Partner Termasuk X-Mode

Halaman:

Editor: Muhamad Al Azhari


Tags

Komentar

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X