Lonjakan Fantastis Tarif Masuk Pulau Komodo Bisa Bikin Misi Wisata Prioritas Masuk Angin

- 18 Juli 2022, 10:32 WIB
Tiket Masuk Taman Nasional Komodo Dinaikkan Menjadi Rp3 Juta
Tiket Masuk Taman Nasional Komodo Dinaikkan Menjadi Rp3 Juta /Flores Terkini/Pixabay


BERITA SUBANG - Rencana Pemerintah Provinsi NTT untuk menaikan tarif masuk Taman Nasional Komodo, terutama untuk Pulau Komodo dan Pulau Padar telah mengundang beragam reaksi.

Pemerhati Budaya, Lingkungan, dan Pariwisata Manggarai Heribertus P. N. Baben menilai kenaikan tarif masuk Taman Nasional Komodo (TNK) perlu didahului dengan kajian mendalam dan kalkulasi terukur terkait potensi dampak yang ditimbulkan. Pasalnya, kekeliruan dalam penerapan tarif bisa berdampak luas.

"Dampaknya bisa kontraproduktif terhadap kebijakan makro pariwisata nasional hingga berefek domino pada sektor riil terutama terhadap ekosistem pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo," ulas Heribertus Baben kepada wartawan di Jakarta, Minggu, 17 Juli 2022.

Herry menjelaskan, kebijakan makro di sektor pariwisata, sesuai arahan Presiden Joko Widodo, adalah pengembangan kepariwisataan secara terfokus dan bertahap untuk meningkatkan kunjungan wisatawan. Untuk itulah dipilih lima destinasi wisata super prioritas, yang di dalamnya terdapat Labuan Bajo dengan Taman Nasional Komodo sebagai daya tarik utamanya.

Heribertus Baben, pemerhati budaya, lingkungan, dan pariwisata Manggarai.
Heribertus Baben, pemerhati budaya, lingkungan, dan pariwisata Manggarai. I Febri

Sebagaimana diulas Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, penentuan lima destinasi super prioritas, termasuk Labuan Bajo, berdasarkan keunggulan dan keunikan alami maupun sosial-kemasyarakatan yang dinilai berkelas dunia. Lima destinasi tersebut akan dikembangkan sehingga bisa mendongkrak waktu tinggal dan belanja wisatawan di lokasi-lokasi wisata.

"Selanjutnya, pemerintah melakukan investasi besar-besaran di kawasan-kawasan tersebut yang terarah pada pembangunan infrastruktur, pembangunan jaringan telekomunikasi, pengembangan produk ekonomi kreatif, hingga mempersiapkan SDM yang unggul. Investasi dan peningkatan kunjungan wisatawan itu bersifat resiprokal atau timbal balik," urai Herry.

Oleh karena itu, menurut pelaku usaha sektor logistik ini kebijakan makro harus terejawantahkan dalam kebijakan turunan yang terukur. Salah satu kebijakan turunan dimaksud adalah mengenai tarif masuk Pulau Komodo dan Pulau Padar yang direncanakan Pemerintah Provinsi NTT sebesar Rp 3,75 juta per orang.

"Apakah dengan tarif sebesar itu target peningkatan kunjungan wisatawan akan tercapai? Apakah dengan penetapan tarif baru itu investasi besar yang dilakukan negara di Labuan Bajo dan Flores secara umum akan membuahkan hasil? Poin-poin ini perlu dipertimbangkan agar tidak kontraproduktif dengan misi destinasi wisata super prioritas," tandas pria yang juga merupakan Executive Secretary Institut 4.0 Indonesia.

Halaman:

Editor: Edward Panggabean


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x